Start By Reading

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam". الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ "Yang menguasai di Hari Pembalasan". إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ "Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan". اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ "Tunjukilah kami jalan yang lurus", صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ "(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat".
Friday, March 29, 2013

"Mana itu Densus 88, mana itu BNPT"

0 comments
Anggota Densus 88 Polri saat menangkap teroris

Ketua Pengurus Pusat Muhammadiyah Din Syamsudin meminta Polri menerjunkan tim Detasemen Khusus Anti Teror untuk menangkap para pelaku penyerangan Lapas Cebongan, Sleman, DIY, Sabtu 23 Maret 2013. Serangan brutal itu menewaskan empat tahanan titipan Polda DIY.

"Tindakan menyerang lapas jelas teror kepada negara. Kenapa Densus tidak diturunkan untuk memburu pelakunya," kata Din usai membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) di Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta, Jumat 29 Maret 2013.

Jika tidak dikerahkan, Din justru mempertanyakan kesungguhan Polri untuk menangkap dan mengungkap motif penembakan terhadap para tersangka pengeroyokan anggota Kopassus itu.

"Justru teror yang rakyat sipil dituduh teroris, mereka (Densus) melakukan tindakan yang melampaui batas," ucap Din.

Selain itu, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) juga diminta untuk turun tangan mengungkap kasus ini. Kasus ini menurut Din, sudah masuk wilayah kerja BNPT yakni, mengungkap kasus teror.

"Mana itu Densus 88, mana itu BNPT. Saya kira lembaga itu dibubarkan sajalah," kata Din.

Penyerbuan Lapas Cebongan oleh segerombolan pasukan bersenjata, kata Din, benar-benar menunjukkan bahwa kewibawaan negera Indonesia telah runtuh. Karena itu adalah kasus besar, maka membutuhkan campur tangan presiden.

"Tidak cukup ditangani oleh Panglima TNI atau Kapolri.Namun presiden harus turun tangan sendiri. Perlu ada ada keseriusan untuk menangani. Jangan disikapi dengan santai seolah-olah bukan persoalan besar," tuturnya.

Source : VIVANews.co.id

Leave a Reply

DisClaimer Notes: Jika di Blog kami ditemukan kesengajaan dan atau tidak sengaja menyakiti siapa pun dan dalam hal apapun termasuk di antaranya menCopas Hak Cipta berupa Gambar, Foto, Artikel, Video, Iklan dan lain-lain, begitu pula sebaliknya. Kami mohon agar melayangkan penyampaian teguran, saran, kritik dan lain-lain. Kirim ke e-mail kami :
♥ amiodo@ymail.com atau ♥ adithabdillah@gmail.com