Start By Reading

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam". الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ "Yang menguasai di Hari Pembalasan". إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ "Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan". اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ "Tunjukilah kami jalan yang lurus", صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ "(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat".
Friday, November 23, 2012

ISLAM,me-WANITA-kan WANITA

3 comments

ISLAM,me-WANITA-kan WANITA

”Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita) …” (An-Nisaa’ [4]: 34)

Kewajiban seorang wanita tentu berbeda dengan kewajiban seorang laki-laki. Perbedaan ini sudah sangat jelas disebutkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam banyak ayat di dalam al-Qur`an. Kewajiban berbusana, misalnya, wanita diwajibkan menutup rambutnya, sedang laki-laki tidak.

Logikanya, bila kewajiban berbeda, maka hak pun berbeda. Wanita berhak memperoleh nafkah dari laki-laki, dan sebaliknya, laki-laki berkewajiban memberi nafkah kepada wanita. 

Itulah keseimbangan yang sudah diatur oleh Allah SWT lewat ajaran Islam yang amat indah, sebagaimana Allah SWT juga mengatur tata surya melalui sistem keseimbangan yang sempurna.

Bila keseimbangan itu diganggu, terjadilah kekacauan. Bulan, misalnya, janganlah menuntut untuk dikelilingi bumi, dan sebaliknya, bumi pun jangan merasa enggan dikelilingi oleh bulan.

Begitu pula seharusnya laki-laki dan wanita. Wanita selayaknya diwanitakan, jangan dilaki-lakikan. Biarkan wanita menjalankan kewajibannya sebagai wanita, dan mendapatkan haknya pula sebagai wanita. Karena begitulah fitrah yang ditetapkan oleh Allah SWT. 

Pada masa lalu, Rasulullah Shallallahu ’alaihi wasallam sangat mewanitakan wanita. Dalam peperangan, misalnya, wanita diposisikan di barisan belakang untuk memperkuat tim medis atau membantu logistik. Sementara laki-laki berada di front terdepan.

Hanya saja, pada kondisi memaksa, wanita boleh maju ke depan. Simak kisah Shafiyah Binti Abdul Muththalib pada Perang Uhud. Semula Shafiyah membantu logistik di barisan belakang. Namun, ketika pasukan Muslim kacau balau akibat memperebutkan ghanimah (harta rampasan perang) yang ditinggal kaum kafir, Shafiyah langsung tampil ke depan. Ia kenakan baju zirah (baju besi), naik kuda dengan pedang terhunus, meninggalkan garis belakang, lalu menerobos musuh-musuhnya, menyabet ke kanan dan ke kiri.

Begitulah Islam! Segala sesuatu tidak diukur dengan nafsu, namun ditujukan semata mencari ridha Ilahi. Jika menjadi ibu rumah tangga bisa mengantarkan seorang wanita kepada kemuliaan, maka pekerjaan itulah yang akan dipilihnya. Sebaliknya, jika keadaan memaksa seorang wanita harus mencari nafkah di luar rumah, maka itu dilakukannya dengan ikhlas untuk mencari ridha Allah SWT, bukan demi persamaan hak atas kaum laki-laki. 

Sayangnya, sekarang ini tengah gencar gerakan mengganggu keseimbangan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Gerakan ini mengajak kaum wanita untuk memberontak atas nama ketidakadilan dan hak asasi manusia, menuntut kesamaan hak dan kewajiban dengan kaum laki-laki, utamanya kesamaan kondisi, sebagaimana tertuang dalam Rancangan Undang Undang (RUU) mengenai Kesetaraan dan Keadilan Gender.

RUU Kesetaraan dan Keadilan Gender (RUU KKG) ini sudah lama dibuat oleh pemerintah. Pada 2011 lalu, RUU ini sudah diserahkan kepada DPR. Jika semua berjalan mulus, mereka menargetkan pada April 2012, RUU ini akan disyahkan menjadi undang-undang. 

Kita perlu mewaspadai gerakan ini. Kita perlu pula mengantisipasi pengesahan RUU ini. Kita tak ingin tatanan sosial yang indah dalam aturan yang islami menjadi berantakan hanya karena ingin memenuhi keinginan nafsu, bukan ridha Sang Khaliq. Kita harus berbuat, bukan diam saja! Wallahu a’lam. 

SUARA HIDAYATULLAH MARET 2012

3 Responses so far

  1. saya setuju bnget dg isi artikelnya mas.. hehe.. ditunggu kunjungan baliknya mas.. silaturahmi antar blog emang assik..http://forester-untad.blogspot.com/

  2. saya setuju bnget dg artikelnya mas..
    ditunggu kunjungan baliknya nih mas.
    http://forester-untad.blogspot.com/

  3. thanks on your apretiate...

    okay... ditgu z.. ^_^

Leave a Reply

DisClaimer Notes: Jika di Blog kami ditemukan kesengajaan dan atau tidak sengaja menyakiti siapa pun dan dalam hal apapun termasuk di antaranya menCopas Hak Cipta berupa Gambar, Foto, Artikel, Video, Iklan dan lain-lain, begitu pula sebaliknya. Kami mohon agar melayangkan penyampaian teguran, saran, kritik dan lain-lain. Kirim ke e-mail kami :
♥ amiodo@ymail.com atau ♥ adithabdillah@gmail.com