Start By Reading

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam". الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ "Yang menguasai di Hari Pembalasan". إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ "Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan". اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ "Tunjukilah kami jalan yang lurus", صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ "(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat".
Friday, December 14, 2012

Siapa saja, termasuk anda, bagiku semua adalah pahlawan!

2 comments
pict by : http://ompuraka.blogspot.com/


Super Hero atau Pahlawan Super


Gamplang saja Siapapun sah-sah saja menyebut diri sebagai Sang Hero, Super Hero, King of Hero atau apa saja tanpa harus dipublis ke media atau lewat corong masjid dan lain-lain sebagainya. Toh, orang yang berprofesi sebagai pendidik saja, disebut sebagai "Pahlawan Tanpa Tanda Jasa". Iya..! yang penting persyaratan menjadi seorang pahlawan itu terpenuhi. 

Dari definisi Umum, Pahlawan adalah gelar untuk orang yang dianggap berjasa karena telah berbudi baik terhadap orang banyak. Namun makna ini terbatas untuk negara yang menganut ideologi sekuler. Maka dari itu mudah sekali bagi institusi tertentu memperjuangkan seseorang agar diberi gelar pahlawan asalkan orang tersebut berkontribusi apapun (tidak dibatasi hukum syara) maka akan diberi penghormatan luar biasa karena orang tersebut dianggap oleh orang banyak telah menebar kebaikan saat menduduki suatu jabatan yang cukup berpengaruh.
 

Meskipun sebenarnya yang ditebarkan adalah ide yang merusak dan bertentangan dengan hukum agama. Seperti itulah kalau sistem yang dipakai adalah sekuler, tidak ada hukum agama yang dipakai, caranya melalui pendapat orang banyak jadi mirip dengan pemilu.

Jika memang demikian, pak Jokowi untuk sementara saya nobatkan sebagai pahlawan sekaligus artis. Karena memang secara gebrakan-gebrakannya belum ada yang aku jumpai ada sosok pemimpin yang gesit, cepat, tangkas dan luwes dan digemari oleh banyak orang dalam kehidupan sehari-hari.

Berbeda halnya dengan konsep pahlawan dalam Islam. Pahlawan dalam Islam adalah orang yang berani memperjuangkan Islam sampai ia dimenangkan atau mati dalam perjuangan tersebut. Orang-orang yang berjuang itu pun tidak memperdulikan apakah ia bakal mendapat penghargaan atau tidak dari institusi manapun, yang mereka harapkan adalah keridhaan dari Allah SWT. Sehingga para pahlawan tersebut benar-benar ikhlas dalam perjuangannya.

Dalam sejarah pemerintahan Islam terdapat beberapa contoh pahlawan-pahlawan luar biasa, sebagai contoh pada masa kekhalifahan Imam Ali as sebagai pemerintahan teladan dan sikap beliau dalam menghadapi para penentangnya, merupakan ihwal yang patut dikaji. Kendati, situasi dan kondisi sosial politik di masa pemerintahan Imam Ali as berbeda dengan kenyataan di era sekarang, namun prinsip dan tindakan yang diterapkan Amirul Mukminin as dalam menyikapi lawan-lawan politiknya bisa dijadikan sebagai pelajaran bagi setiap pemerintahan di sepanjang sejarah. Amirul Mukminin berupaya menahan diri dan tidak mengijinkan pasukannya untuk memulai pertempuran. 

Ironisnya, kesabaran dan kearifan yang ditunjukkan Imam Ali as itupun tak digubris. Pertempuran yang lantas dikenal dengan Perang Jamal itu akhirnya berkobar juga. Dan pasukan Thalhah dan Zubair menelan kekalahan besar. Meski sebagai pihak pemenang, namun Amirul Mu’minin as memaafkan pasukan musuh yang tersisa bahkan beliau pun masih bersikap baik kepada mereka. Marwan bin Hakam, salah seorang pemimpin pemberontak kepada sahabat-sahabatnya berkata, “Kita telah bersikap zalim terhadap Ali dan memutus baiat kita kepadanya tanpa alasan. Namun ketika ia berhasil menundukkan kita, tak ada seorang pun yang lebih mulia dan pemaaf yang bisa kita temui setelah Nabi saw kecuali dia (Imam Ali as)”. 

Definisi pahlawan dalam konsep Islam tersebut diambil dari penegasan al-Quran: perangilah mereka sehingga tidak ada lagi penindasan, dan yang ada hanya keadilan dan keimanan kepada Allah (QS, 2:193) Seluruhnya dan dimana saja (QS, 8:39). Dan kenapa kamu tidak berperang di jalan Allah. Dan untuk mereka yang lemah laki-laki, perempuan, dan anak-anak yang berkata “Tuhan, keluarkanlah kami dari kota ini yang penduduknya zalim; dan berilah kami dari pihak-Mu orang yang dapat menjadi pelindung, dan berilah kami dari pihak-Mu penolong.” (QS, 4:75). Jadi pahlawan menurut konsep Islam adalah orang yang berjuang mempertahankan kebenaran dan menolong umat manusia dari penjajahan fisik maupun pemikiran.

pict by : http://ompuraka.blogspot.com/
Oleh karena demikian, bentuk-bentuk penobatan dan atau pengesahan sebagai pahlawan yang dicantumkan atau dipublishkan untuk dikenal, itu sangat tidak perlu. Hal ini dikwatirkan akan membuat ujub, iri, riya dari sebagian yang lain berangkat dari latar tabiat manusia yang rentan dengan adanya penyakit hati.

Cukuplah diri pribadi yang mengantarkan kewibawaan seseorang yang ia kagumi dari peristiwa dan pengalamannya sendiri. Itu artinya, tidak ada pemaksaan, tidak ada upaya yang mengakibatkan sisi lain terabaikan hanya untuk mengejar target nama.

Ibu, yang selama sembilan bulan menggendong bayi dalam kandungannya, kemudian melahirkan sang bayi dengan sehat tanpa atau bahkan ada kecacatannya, itu yang lebih pantas disanjung sebagai pahlawan di kalangan wanita. Ayah, yang keseharian berangkat pagi kemudian pulang petang, memeras keringat, membanting tulang, menafkahi keluarga, pun sah dan legal dianggap dan dinobatkan sebagai pahlawan.

Diri sendiri, selama 12 tahun mengenyam pendidikan di bangku sekolah, ditambah lagi ia harus menempuh 4-6 tahun di perguruan tinggi berjuang membebaskan diri dari penjajahan yang namanya kebodohan. Itu juga layak dinobatkan sebagai pahlawan.

Akhirnya, cukuplah diri menjadikan pahlawan-pahlawan itu sebagai acuan, motivasi, inspirasi dan tauladan agar kita bisa terus berkreasi, belajar, dan berkarya yang terbaik, untuk kebaikan hidup di dunia, lebih-lebih di akhirat kelak tanpa harus Ghuluw terhadap mereka. Wallahu a'lam
Salam : A' (Di bawah naungan kabut yang lembab)

2 Responses so far

  1. MAS UD says:

    tapi terkadang kita lupa dan mungkin juga tidak tau apa saja yg kita lakukan benar kah seratus persen tidak ada yang tersakiti..

  2. Mas'Ud :
    kodrat'y hamba yang serba kkurangaan kale yah mas...
    tapi itulah, pandangan sy mengatakan, tidaklah org yg mengejar2 drajat lbh tggi, ingin di sanjungi, dikhawatirkan yg demikian mngndung unsur2 ujub, riya dsb. dsmping tu jg, dgn mnjadikan diri sbg panutan, maka usaha kita adalah membangunkan kesadaran agar kita berusaha berlaku positif dlm sgla hal. wallahu a'lam

Leave a Reply

DisClaimer Notes: Jika di Blog kami ditemukan kesengajaan dan atau tidak sengaja menyakiti siapa pun dan dalam hal apapun termasuk di antaranya menCopas Hak Cipta berupa Gambar, Foto, Artikel, Video, Iklan dan lain-lain, begitu pula sebaliknya. Kami mohon agar melayangkan penyampaian teguran, saran, kritik dan lain-lain. Kirim ke e-mail kami :
♥ amiodo@ymail.com atau ♥ adithabdillah@gmail.com