Start By Reading

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam". الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ "Maha Pemurah lagi Maha Penyayang". مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ "Yang menguasai di Hari Pembalasan". إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ "Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan". اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ "Tunjukilah kami jalan yang lurus", صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ "(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat".
Saturday, January 26, 2013

Tukang Koran VS Tukang Senyum

1 comments


Suatu pagi dengan langit yang nggak ada malu-malunya merekahkan kemilau surya. Ditemani dengan lalu lalang kendaraan yang saling berebut jalan, aku berusaha tetap santai dalam pekerjaan menunggu kepulangan keponakanku. Duduk di atas dipan kecil yang ada di bawah pohon "kismis" di dekat sekolah keponakanku sambil terus melemparkan wajah sok manis bagi beberapa pengendara yang sempat kukenal.


Nggak lama kemudian, datanglah seorang pria penjual koran harian. "Koran... koran... koran," ujarnya menjajakan koran jualannya. Pria itu berhenti tepat di sebelah motor matik yang terparkir di depanku. Hahay... sepertinya pria penjual koran itu terpukau dengan senyum manisku. Hiks... padahal seingatku, aku nggak melempar senyum sumringah, hanya sekadar reaksi otot bibir atas yang tertarik sedikit ke atas.

"Koran, Mbak. Ini kabar terbaru tentang desa ini lho, Mbak. Berita ini masih panas-panasnya lho," pria itu berusaha merayuku agar membeli korannya.

Reaksiku datar. Pria itu turun dari motornya, mendekatiku, lantas menjulurkan korannya padaku. Aih lagi-lagi reaksiku tetap datar dengan sedikit memicingkan sebelah alis dan bibir atas, aku menggelengkan kepala sebagai jawaban atas tawarannya. Memang belum berakhir sampai di situ. Saking datarnya aku menanggapi rayuannya, pertanyaan konyol itu pun melesat dari mulutku.

"Memangnya berita tentang apa toh, Mas?"
"Tentang warga desa ini, Mbak."
"Iya... tentang apa, Mas?"
"Tentang murid SMK teeeeeeeeeetttttt yang dipinang polisi, MbaK."
"Wew..., kabar bagus itu, Mas. Alhamdulillah masih banyak kabar bagus di desa ini."
"Lawong dipinang polisi buat dimasukin ke penjara kok bisa dikatakan bagus toh, Mbak."
"Wealah! Masnya juga sih ngejelasinnya pakai blibet segala. Memangnya anak itu kena kasus apa kok sampai dipinang polisi gitu, Mas?"

Pria penjual koran melempar senyum cibirannya sekilas sebelum akhirnya ia menjawab santai pertanyaanku itu.

"Hehehe... dua ribu, Mbak." Jawabnya slengean sambil terus berusaha menjulurkan korannya ke arahku.
"Ha? Kasus dua ribu apa maksudnya, Mas?"
"Beli koran ini dua ribu! Setelah itu Mbak akan tahu kasusnya apa."

Jiahahahaha..., akhirnya aku tercekat, mati kutu mendengar jawaban santai sekaligus mematikan akalku. Jangankan membalas ucapannya, senyum atau sekadar mencibir datar seperti sebelumnya saja rasanya susah. Hiks... perut belum terisi juga, pagi-pagi setengah siang sudah dapat sarapan senapan kata dari pria yang baru dikenal. Lagian waktu itu hanya ada uang tujuh ratus rupiah dalam jok motorku.

"Piye, Mbak? Tertarik beli?"
"Lain kali aja, Mas. Nunggu beritanya jadi dingin. Soalnya yang panas-panas bisa merusak gigi dan gusi, Mas."
"Yeeee, si Mbak. Bilang dari tadi kek. Hemmmm...." pria penjual koran melengos cepat membawa motornya menjauhi keberadanku.

Aku hanya bisa ngakak sendiri di pinggir jalan, masih untung nggak ada yang mengira aku gila. Huft... jadwal pulang sekolah keponakanku mundur hampir setengah jam. Masih setia menunggu hingga berpuluh-puluh menit setelahnya. Tetap duduk sambil menikmati lalu lalang orang di 'jalan raya mini', bersama wali murid lain yang juga bertujuan sama.

One Response so far

  1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

Leave a Reply

DisClaimer Notes: Jika di Blog kami ditemukan kesengajaan dan atau tidak sengaja menyakiti siapa pun dan dalam hal apapun termasuk di antaranya menCopas Hak Cipta berupa Gambar, Foto, Artikel, Video, Iklan dan lain-lain, begitu pula sebaliknya. Kami mohon agar melayangkan penyampaian teguran, saran, kritik dan lain-lain. Kirim ke e-mail kami :
♥ amiodo@ymail.com atau ♥ adithabdillah@gmail.com